<< Previous | Home

Belajar Ngantri VS Matematika

Belajar Ngantri VS Matematika

Seorang guru di Australia pernah berkata, “Kami tidak terlalu khawatir jika
... anak2 sekolah dasar kami tidak pandai Matematika. Kami jauh lebih khawatir jika mereka tidak pandai mengantri.
Sewaktu ditanya, “mengapa dan kok bisa begitu ? Kerena yang terjadi di negara kami justru sebaliknya”.
Inilah jawabannya;
1. Karena kita hanya perlu melatih anak selama 3 bulan saja secara intensif untuk bisa Matematika, sementara kita perlu melatih anak hingga 12 Tahun atau lebih untuk bisa mengantri dan selalu
ingat pelajaran berharga di balik proses mengantri.
2. Karena tidak semua anak kelak akan berprofesi menggunakan ilmu matematika kecuali TAMBAH, KALI, KURANG DAN BAGI. Sebagian mereka anak
menjadi Penari, Atlet Olimpiade, Penyanyi, Musisi, Pelukis dsb.
3. Karena biasanya hanya sebagian kecil saja dari murid-murid dalam satu kelas yang kelak akan memilih profesi di bidang yang berhubungan dengan Matematika. Sementara SEMUA MURID DALAM SATU KELAS ini pasti akan membutuhkan Etika Moral dan Pelajaran Berharga dari mengantri di sepanjang hidup mereka kelak.
“Memang ada pelajaran berharga apa dibalik MENGANTRI?”
“Oh iya banyak sekali pelajaran berharganya:
1. Anak belajar manajemen waktu jika ingin mengantri paling depan datang lebih awal dan persiapan lebih awal.
2. Anak belajar bersabar menunggu gilirannya tiba terutama jika ia di antrian paling belakang.
3. Anak belajar menghormati hak orang lain, yang datang lebih awal dapat giliran lebih awal dan tidak saling serobot merasa diri penting..
4. Anak belajar berdisiplin dan tidak menyerobot hak orang lain.
5. Anak belajar kreatif untuk memikirkan kegiatan apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi kebosanan saat mengantri. (di Jepang biasanya orang akan
membaca buku saat mengantri)
6. Anak bisa belajar bersosialisasi menyapa dan mengobrol dengan orang lain di antrian.
7. Anak belajar tabah dan sabar menjalani proses dalam mencapai tujuannya.
Categories : Diari, Pengetahuan Umum

Export this post as PDF document  Export this post to PDF document

Related Posts
Terima Kasih Spammer
Secangkir Kopi di Kota Semarang
Ide Menjadikan Anda Sukses bila Anda Berani Mewujudkanya...


Social Bookmarks :  Add this post to Slashdot    Add this post to Digg    Add this post to Reddit    Add this post to Delicious    Add this post to Stumble it    Add this post to Google    Add this post to Technorati    Add this post to Bloglines    Add this post to Facebook    Add this post to Furl    Add this post to Windows Live    Add this post to Yahoo!

Jangan Tertipu dengan Harta Mereka yang Melimpah

Apabila kalian melihat orang yang senantiasa berbuat dosa, enggan melakukan perintah Allah bahkan senantiasa melanggar larangan-Nya tapi hartanya selalu melimpah, ketahuilah bukan berarti Allah Ta'ala memberikan kebaikan atau keutamaan kepada mereka. Justru sebaliknya, harta tersebut merupakan ISTIDRAJ dari Allah Ta'ala kepada mereka.

Allah Ta'ala berfirman:

نُسَارِعُ لَهُمْ فِي الْخَيْرَاتِ بَل لَّا يَشْعُرُونَ. أَيَحْسَبُونَ أَنَّمَا نُمِدُّهُم بِهِ مِن مَّالٍ وَبَنِينَ

"Apakah mereka mengira bahwa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada mereka itu (berarti bahwa), Kami bersegera memberikan kebaikan-kebaikan kepada mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sadar." (Al-Mu’minun: 55-56).

Istidraj secara bahasa diambil dari kata da-ra-ja (درج ) yang artinya naik dari satu tingkatan ke tingkatan selanjutnya.

Yang dimaksud dengan Istidraj dari Allah Ta'ala kepada hamba-Nya adalah "hukuman" yang diberikan sedikit demi sedikit dan tidak diberikan secara langsung. Allah biarkan orang ini dan tidak disegerakan adzabnya. Firman Allah Ta'ala:

سَنَسْتَدْرِجُهُمْ مِنْ حَيْثُ لاَ يَعْلَمُونَ

"Nanti Kami akan menarik (menghukum) mereka dengan berangsur-angsur (ke arah kebinasaan) dari arah yang tidak mereka ketahui." (Al-Qalam: 44). (Al-Mu’jam Al-Lughah Al-Arabiyah, kata: da-ra-ja).

Dari Ubah bin Amir radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا رَأَيْتَ اللَّهَ تَعَالى يُعْطِي الْعَبْدَ مِنَ الدُّنْيَا مَا يُحِبُّ وَهُوَ مُقِيمٌ عَلَى مَعَاصِيهِ فَإِنَّمَا ذَلِكَ مِنْهُ اسْتِدْرَاجٌ

"Apabila engkau melihat Allah MEMBERIKAN KENIKMATAN DUNIA kepada seorang hamba, sementara dia MASIH BERGELIMANG DENGAN MAKSIAT, maka itu hakikatnya adalah istidraj dari Allah."

Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca firman Allah Ta'ala:

فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى إِذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُمْ مُبْلِسُونَ

"Tatkala mereka MELUPAKAN peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun MEMBUKAKAN PINTU-PINTU KESENANGAN UNTUK MEREKA; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan sekonyong-konyong, maka ketika itu mereka terdiam berputus asa." (Al-An’am: 44)

[HR. Ahmad (no. 17349), Thabrani dalam Al-Kabir (no. 913), disahihkan Syaikh Al-Albani rahimahullah dalam Ash-Shahihah (no. 414)].

Syaikh bin Baaz rahimahullah berkata:

"Rizki (yang barakah) dari Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak akan bisa didapatkan karena kemaksiatan kecuali atas dasar istidraj. Apabila anda melihat seseorang yang diberikan Allah rizki yang melimpah kepadanya, sedangkan dia tetap melakukan maksiat, maka ini adalah istidraj dari Allah kepadanya." (Fatawa Mu’ashirah, hlm. 61)

Segala perbuatan maksiat (dosa) yang mereka lakukan, justru Allah balas dengan "nikmat" berupa harta yang melimpah, dan Allah jadikan mereka lupa untuk beristighfar dan bertaubat (karena mereka memang enggan untuk beristighfar dan bertaubat), sehingga mereka semakin dekat dengan adzab-Nya sedikit demi sedikit, yang selanjutnya Allah akan berikan semua hukuman pada saatnya.

Karena mereka telah MELUPAKAN peringatan Allah, maka Allah akan memberikan semua kenikmatan dunia sehingga mereka SEMAKIN LUPA dan semakin banyak berbuat dosa yang akhirnya akan di adzab dengan sekonyong-konyong. Itulah istidraj, wal 'iyadzubillah.

Dishare dari sini.

Tags : , ,
Categories : Islam

Export this post as PDF document  Export this post to PDF document

Related Posts
Saling Menasehati
Deportasi Orang Ganteng Dalam Syariat Islam
Mencintai dengan Hati
[Fakta Ilmiah] Alasan Rasulullah Sangat Sayang Terhadap Kucing
Do'a Untuk Menghilangkan Malas


Social Bookmarks :  Add this post to Slashdot    Add this post to Digg    Add this post to Reddit    Add this post to Delicious    Add this post to Stumble it    Add this post to Google    Add this post to Technorati    Add this post to Bloglines    Add this post to Facebook    Add this post to Furl    Add this post to Windows Live    Add this post to Yahoo!

Terima Kasih Spammer

Spam jika diterjemahkan dengan bahasa saya adalah sesuatu yang tidak diinginkan datang. Sesuatu itu dapat berupa apa saja. Misalnya email, SMS, komentar, postingan blog dan tamu (?)  datar Orang yang menyebarkan spam disebut spammer. Namanya saja sesuatu yang tidak diinginkan, tentu membuat orang yang terkena tersebut menjadi marah, benci, dongkol dan perasaan lain yang tidak mengenakkan.

Namun, kalau ditinjau dari sisi yang berbeda, spam dapat berakibat sesuatu yang positif. Misalnya yang terjadi di blog saya ini. Setiap hari hampir pasti ada lebih dari 10 kementar spam. Jika tidak disikapi dengan bijak pasti membuat orang dongkol. Bagaimana tidak. Setiap buka blog pasti klak-klik-kluk menghapus komentar spam. Namun saya jadi teringat kata pak kyai, "Ambil hikmahnya saja.". Katanya dengan nada datar.

 Manfaat yang saya rasakan dengan adanya spam di blog ini adalah:

Pertama, dengan adanya spam, membuka blog adalah sesuatu yang wajib dilakukan setiap hari untuk melakukan pengecekan apakah ada spam atau tidak. Hikmahnya, saya menjadi lebih aktif ngeblog.

Kedua, semakin sering ngeblog temanpun bertambah. Jika suatu saat sedang bepergian ke luar kota, hampir pasti ada teman yang bisa diajak kopdar. Seru bukan?

Bagaimana denganmu?

Tags : ,
Categories : Diari

Export this post as PDF document  Export this post to PDF document

Related Posts
Belajar Ngantri VS Matematika
Secangkir Kopi di Kota Semarang


Social Bookmarks :  Add this post to Slashdot    Add this post to Digg    Add this post to Reddit    Add this post to Delicious    Add this post to Stumble it    Add this post to Google    Add this post to Technorati    Add this post to Bloglines    Add this post to Facebook    Add this post to Furl    Add this post to Windows Live    Add this post to Yahoo!